SEPARUH JIWAKU PERGI HOLIDAY

separuh jiwaku pergi…jadi inget lagunya mas anang hijau jiahahahaha. ini postingan sarat akan kandungan curcol dan drama kumbara emak-emak galau yang ditinggal anak kesayangan holiday ke bandung. padahal mah cuma 5 hari itupun termasuk perjalanan naek keretanya. tapi oh tapi galaunya udah dari sebulan sebelumnya dan itu pun makin parah saat waktu keberangkatan makin dekat. dari dua malam sebelumnya emaknya uda mulai susah tidur sumpeh deh drama bingitttts.

sebenarnya sih, si bocah ini sudah merasa kalau emaknya setengah g rela di tinggalin makanya si bocah juga galau jadi ga pengen ikut soalnya pengennya ikut tapi sama mamanya. emang ya hubungan batin anak dan emaknya cukup kuat tapi kuq rasanya jadi ga adil ya buat bapaknya. kan bapaknya juga pengen ngedate berdua sama anaknya kalau sama emaknya keseringan malah. pelan tapi pasti emaknya mulai menata hati yang amburadul buat lepasin anaknya pergi.

sebenarnya sih ini bukan yang pertama kalinya mesti pisahan sama sibocah, saat umur 3 tahun sudah pernah pisahan karena ada tugas keluar kota 5 hari juga. berat banget nyiapin mentalnya berbulan-bulan dan saat ninggalin rasanya nano-nano. tapi ternyata beda banget deh rasanya kita yang pergi buat ninggalin dia sama kita yang ditinggalin ternyata lebih pait sedih hyiks *drama bangeet. rasanya semuanya kayak dibikin terbalik deh. puncak drama adalah saat nganter ke stasiun trus sibocah uda g mau dipeluk-peluk dan dicium-cium saat ditaxi saking excitednya trus dadagh saat mau check in huaaa rasanya uda kayak adegan drakor yang mengharu biru lebayatun. sumpah abis si bocah hilang dari pandangan rasanya kayak orang linglung, tas lupa belum di tutup resletingnya padahal kondisi distasiun lagi crowded banget untungnya sie g ketemu uya kuya kalau sampek aku dihipnotis begimana? *lagian dapet apa juga hipnotis aku wkwkwkw. trus naik angkot niatnya sih mau jalan-jalan tapi kuq ya pikiran malah kemana-mana akhirnya pulanglah kerumah. rasanya kayak dibalik deh hidupku selama 5 hari ini, kalau biasanya kita yang dadagh ke sibapak pas distasiun sekarang gantian mereka dadagh ke aku. biasanya aq yang kirimin foto sibocah sekarang giliran sibapak yang kl g dipaksa g mau kirim foto aktivitas anaknya, kalau biasanya bapaknya yang nanya anaknya sekarang gantian aku yang resek nanyain kondisi anaknya btw ini bikin aku instropeksi diri jadi tahu deh rasanya jadi si bapak saat mesti jauh sama anak istrinya.

entahlah begimana rasanya mereka yang harus ditinggalin anak dan suaminya untuk selamanya ya? jadi metal huhuhu…ini baru ditinggal 5 hari aja uda drama ngeluh panjang lebar. bagaimanapun anak adalah titipan jadi ya musti siap kalau sewaktu-waktu diambil yang punya *NOTE TO MY SELF

15 maret 17

Sebagai penutup hari ini…

Akhirnya dengan sedikit drama kumbara saya punya aplikasi wordpress di hp 😅😅 yah maklumlah hp sebelumnya si lem uda jadul kagak bisa buat donlod aplikasi ini jangankan donlod buat update aja g bisa. Syukur alhamdulillah dp rejeki nomplok si samsul ini berkat kenekatan nawar meskipun ga punya uang😥. Baiklah cukup sekian karena masih nunak nunuk belajar si wp. Uhuyyy have a nice dream all😚

SABTU BERSAMA BAPAK

Sapu-sapu blog yang lama g diintip nieh, yang empunya rumah lagi sibuk sendiri mengurus rumah yang sebenarnya meskipun rumah orang hhhe… but saya percaya suatu saat akan ada rumah saya yang sebenarnya aamiin. no no postingan ini bukan berisi review bukunya raditya dika loh, so stop sampai disini saja bacanya kalau anda mengira ini postingan review buku hhha. Mengingat trending topic bulan ini adalah aksi damai alias demo maka saya akan membahas demo juga, tapi demo anak TK hahaha yang tidak lain adalah anak saya si boss P.

Demo ini didasari oleh rasa ketidakadilan oleh si boss P karena bapaknya akhir-akhir ini hmmm sebenarnya setelah fix setelah memilih untuk pindah dinas ke Puskesmas yang selanjutnya akan saya sebut PKM (ps.sesuai dg bahasa kami). Dan tetap jaga di salah satu RS swasta, dan berhubung jadwal kerja di PKM adalah senin sampai sabtu jam 7 sampai 2 siang so waktu bapak buat libur ostomasis berkurang. Yang sebelumnya sabtu sudah bisa pulang trus jemput sibocah disekolah lengkap bapak ibunya sekarang jadi mustahil terjadi. Dan diperparah lagi jadwal jaga di RS swasta ini ada jaga dihari minggu jadilah semakin berkurang waktu si bocah ketemu bapaknya. Dan diperparah PKM mau ada acara akreditasi maka sibapak mendadak jadi super sibuk.

Puncaknya dihari sabtu pagi si bocah bangun tidur mendadak inget kalau Saturday adalah waktunya kita kemalang alias ketemu bapaknya dan jadwal kita liburan “klemah-klemah” alias bermalas-malasan, dan si bapak dapat giliran jaga. sebenarnya bukan liburan yang bagaimana alias jalan-jalan kemana cuma si bocah ini merasa waktunya sama bapaknya diambil semena-mena. Tiba-tiba si bocah ini bilang kalau mau demo ke UGD karena bapaknya disuruh kerja dihari minggu. “Harusnya kan kerja itu hari senin, selasa, rabu, kamis, jumat aja “ kata si bocah.Entahlah dapat ide darimana anak piyik ini. Emaknya denger dengan perasaan campur aduk, nelangsa sebenarnya tapi juga pengen ketawa.

Okelah sebenarnya si emak ini sudah beberapa kali mengingatkan si bapak buat jangan pernah ambil waktunya buat prabu untuk kerja. Semoga kejadian ini bisa bikin si bapak sedikit instropeksi diri hhheee.

Trus, apa dong yang dilakuin emaknya? Yahhh seperti standar emak-emak didunia lainnya ya Cuma bisa bilang kasih pengertian kalau sibapak harus kerja karena banyak orang sakit di rumah sakit butuh sibapak, dan bapak harus kerja biar dapat uang untuk sekolah dan beli maenan tentu saja. Dan yang paling penting bikin sibuk sibocah dengan bikin acara baking atau ngajak jalan-jalan kerumah teman ato sodara. Kira-kira ada enggak ya yang punya nasib sama kayak saya? Yang pasangannya mesthi kerja overtime? Trus solusinya gimana? Seneng banget kalau ada yang mau share disini. Pede banget, emang situ  blogger beneran tulisannya dibaca orang padahal yang baca ya cuma saya sendiri wekawekaweka

if…

postingan ini terinspirasi oleh postingan bloger terkaporitku mba irrasistible, dan ditambah hari ini lihat acara hitam putih disalah satu tv swasta nasional dengan bintang tamu mas tukul arwana pertama kali muncul dimedia setelah kepergian istri tercinta mbak susi untuk selamanya yang berhasil bikin emakku mewek-mewek sepanjang acara dan bikin aku ikutan baper *tsahhh bahasanya kekinian banget. aku lihat mas tukul dengan gesture yg amat sangat berbeda dari biasanya meskipun sesekali masih mencoba buat melucu. But I feel its so hard buat bisa duduk diacara ini dan menceritakan mungkin bagian hidup yang paling berat buatnya untuk kehilangan seseorang yang amat sangat berarti istilah bahasa jawa “garwa” aka sigaran nyawa alias belahan jiwa. dan saat mengingat perjuangan mereka berdua melewati masa sulit sebelum akhirnya sukses seperti sekarang membuat mas tukul tidak bisa lagi membendung lagi air matanya. yupe…pasti akan sangat berat kehilangan orang yang paling dicintai untuk selama-lamanya. apalagi kalau itu terjadi mendadak duh…*knock the wood.

menurutku analisa sotoyku para wanita lebih kuat dibanding lelaki yang ditinggal pasangannya, kecuali si laki udah punya “serepan” emang situ roda. kan kalu wanita udah biasa multitasking meskipun akhirnya banyak gagalnya itu kalau aku sie *sigh. lha sedangkan para lelaki kan biasanya lebih bergantung banget sama istrinya untuk urusan tetek bengek dirumah termasuk ngurus anak karena kebanyakan dari mereka lebih fokus dengan urusan mencari nafkah, dan untuk para perempuan hal terebratkehilangan suami adalah kehilangan pencari nafkah, ini lah salah satu alasan saya untuk tetap bekerja, yupe if someday sesuatu yg buruk terjadi *knock the wood setidaknya saya akan menangis karena kehilangan orang yang benar-benar saya cintai bukan menangis meratapi diri karena ketakutan kehilangan sumber pencari nafkah. karena setiap kali saya pergi melawat yang selalu saya perhatikan adalah bagaimana sikap pasangan saat kehilangan pasangan hidupnya. ada yang menangis meraung-raung sambil bicara bagaimana nanti saya hidup dengan anak tanpa adanya suami lagi, lihatnya jd ambigu kan ini nangis karena sedih kehilagan atau nangis karena meratapi nasibnya sendiri. namun ada yang hanya diam dan seakan-akan tegar tanpa air mata namun saya yakin yang begini ini yang lebih merasakan sakit yang luar biasa karena kehilangan istri atau suami tercinta.saya inget banget saat pertama kali menikah pembicaraan sama suami, dia akan merasa amat sangat bahagia bila bisa meninggal saat menjalankan tugas. berhubung kita LDRan sampe sekarang jadi stiap hari saat si pimpi berangkat dan pulang kerja ada 1 kepasrahan yang luar biasa dalam hati apabila terjdi sesuatu saya harus siap dan ikhlas meskipun mungkin realitanya g sama juga kali ya setidaknya saya sdh mempersiapkan akan hal terburuk yang akan tejadi kedengarannya kayak orang pesimis tapi emang aselinya pesimis.

satu lagi, akankah mas tukul menikah lagi? hahaha uda kayak akun hosippers aja. yup petanyaan ini pernah saya lontarkan ke suami. dan jawaban si pimpi adalah, halah ngomong apa sie kmu ini, bukan jawaban yag diharapkan pastinya. trus kmu bakal nangis g? kembali g dijawab. padahal kapan hari pas tidur dia ngelindur sambil menangis pas ditanyai mimpi apa katanya lupa ehh ternyata dia mimpi aku meninggal duluan,cengar cengir lah aku kegeeran dan ini bikin dia nyesel banget cerita hahaha. satu hal eh banyak ding permintaan saya ke si bapak suami, jika saya meninggal dulua *knock the wood again saya ingin bila dia menikah lagi harus dengan persetujuan prabu dan tentunya dia tidak hanya mencari istri namun wanita yang mau merawat prabu selayaknya saya sebagai ibunya kandungnya. dan ada beberapa nama yang saya blacklist sebagai pengganti saya. disebutin ga ya namanya? *ga ah ntar si kampret ini stalking lagi dimari. dan prabu tetap diberi akses kapan saja bebas bertemu dengan keluarga saya tanpa ada batasan. huhu..kadang aku merasa perlu bikin surat wasiat deh meskipun isinya bukan harta warisan sejumlah aset berharga namun berisi wasiat untuk kebahgiannya kelak *nulisnya sambil mata kembeng.

dan kalau pertanyaan ini dibalik ke aku, Insha Allah saya akan berusaha membesarkan dan merawat prabu sendiri sampai dia berhasil berdiri diatas kakinya sendiri dan mengantarkannya pada mimpi dan cita-citanya. cukup sekali saya menikah dan itu lebih dari cukup buat saya, si bapak akan tetap jadi satu-satunya bapak buat prabu dan suami bagi saya. but tetap semuanya yang menentukan Allah kita sebagai manusia hanya bisa berencana. ahh kuq jadi ngawur ya..harap maklum penulis abal-abal yang ga jelas.

perempuan berkalung surban (my opinion)

perem berkalung surbanFilm yang disutradarai si mas hanung suaminya bia zaskia mecca pemilik meccanism (ketahuan kalau suka stalking ig pasangan ini). Film ini dirilis beberapa tahun yang lalu tahun tepatnya mah sudah lupa maklum usia yang semakin matang tua. CMIW dulu aq lihat dibioskop, dan mala mini dtayangin ulang di trans 7. Seperti mengulang perasaan saat nonton pertama kali ternyata untuk yang kedua masih sama..geregetan.

Bintang utamanya si kembaran revalina estemat, bercerita tentang kehidupan disebuah pesantren digunung kidul. Annisa ini yang diperanin vatemat adalah anak dari kyai pesantren yang punya tipikal tomboy dan agak pemberontak bin feminis akut mirip lah sama aq yang dulu dan sekarang bwahahaha. Annisa ini merasa diperlakukan tidak adil oleh ayahnya karena dibedakan dari sodara lainnya, tidak boleh naik kuda, dan puncaknya saat dia ingin kuliah malah akhirnya dinikahin sama anak kyai Ini semacam tradisi tiap pesantren ya, untung aku bukan anak kyai *tepok jidat. Dan sialnya suami yang gus ini ternyata penjahat kelamin semprul yang berkedok anak kyai yang dianggap terhormat …cuihhhh. Si suami bernama cokro yang diperanin mas reza rahardian, dan akhirnya punya bini lagi ini juga tradisi ya *tanya pada rumput tetangga auuuuk ahhh. Udah gitu hobinya KDRT pulak, sumpahhh nonton film ini gemezzz bingit pengen nimpuk si mas reza pake bakiak kayu jati. Yupe film ini sempet jadi kontroversi karena dianggap merendahkan atau menjelekkan kehidupan pesantren di Indonesia, anyway menurutku sih ini realita ya, dari cerita beberapa temen yang pernah ngidek molester belajar dipesantren. But overall film ini sukses menurut saya karena mewakili perasaan beberapa wanita dikehidupan pesantren yang rela di diskreditkan dibanding laki-laki dan rela di madu alias nerima dipoligami *gemezzz akutt.

Sebenernya postingan ini sarat akan curhatan  opini pribadi saya ya, yup dari dulu dari saya masih unyu-unyu kecil saya suka tidak terima kalau uda menyangkut urusaan gender. Saya yang selalu merasa disepelekan karena jadi anak cewek, jadi engga heran waktu masih sekolah dasar (SD) eits tapi saya sekolah di MIN (madrasah ibtidaiyah) setara sd (nb. Daripada ntar diprotes bapak suami) *fyuihh.  Saya suka berkelahi sama anak-anak cowok Cuma gegara si anak cowok ini godain temenku cewek. Mulai dari tendang-tendangan  pas naik sepeda sampai mukul mukanya sampe mimisah *tutup muka. Saya Cuma pakai rok saat sekolah, saya merasa harus membuktikan kalau saya bisa melakukan hal-hal yang dilakukan anak laki-laki.

Saat temen-temen cewek lain mulai sibuk dandan ngecengin temen cowok aku malah sibuk ikut ekstra kurikuler disekolah yang sebnarnya adalah pelarian mencari pengalaman dan kesibukan ikut pengajian sama jadi pengurus buklet rohis, ikut tekwondo, les ini itu bwahahaha. Saat itu aku punya postur rada gendut berisi so asa ga pede. Masa itu adalah fase terbawah dalam hidupku merasa ga pede abis-abisan, uda gendut, ga cantik, ga pinter pulak so so aja mana ada cowok mau sama aku. Padahal disisi lain nyaris semua temen lagi ngehits pedekate atau dipedekatein, but…akhirnya datanglah princess hulk charming yang ditunggu hahaha dan dialah orang yang sedikit demi sedikit mendongkrak rasa percaya diri ku sampai akhirnya sekarang jadi over confident *uhuyyy semoga orangnya g pernah baca dan nemuin tulisan ini. Dia orang yang membuat saya mulai punya kepercayaan diri dan membuat jatuh hati *sayup-sayup terdengar lagu raisa. Dia yang pertama dan terakhir…namun diantaranya lumayan.

Balik kejudul, menurut ku masalah gender ini cukup bikin aku miris dan gemes kan seharusnya wanita juga dikasih porsi yang sama untuk bisa menunjukkan kemampuannya. Kalau ada yag bilang wanita karir banyak yang lupa akan kodratnya itu mah cuma opini sepihak, toh nyaris semua ibu didunia ini keinginannya sama yaitu membahagiakan suami dan anaknya. Sesibuknya bekerja toh akan tetep mikirin anaknya dirumah, pergi sejauh apapun ga akan pernah lupa buat mikirin suami sama anaknya bagaimana keadaannya. Wanita juga butuh mengaktualisasikan diri, bukan cuma masalah uang tapi juga kepuasan hati. ayoo sapa yag pernah merasakan kegemesan kayak aku ya? atau jangan-jangan cuma aku ya yang kelainan kikikik

numpang dirumah ortu berarti tidak mandiri?

hayo sapa yang masih numpang tinggal dirumah ortu atau mertua? mana suaranya…*terdengar kayak penyanyi dangdut  mamah dede mode on. yupe mungkin ini terdengar klise alias sedikit curcolan saya yah sebagai pelaku. kadang ada beberapa orang sotoy yang seenaknya komentar tenteng hidup orang lain yang notabene masih belum mampu beli rumah sendiri itu mah saya. but mungkin masih banyak lagi alasaan lain yang mengharuskan seserorang harus tinggal numpang dirumah ortunya. berikut analisa abal-abal saya: tetetttt

masih newlywedd yah…namanya pun baru nikah ya, tabungan mungkin habis buat modal buaal nikah dan belum cukup punya uang buat kontrak rumah. kecuali kalau punya ortu orang kayah rayah mah, abis nikah bisa langsung dibeliin rumah.

LDR sama Pasangan

niiih alasan lainnya, suami kerja diluar kota sedangkan kita juga kerja dikota ortu so..wajar kan kalau dengan sangat amat terpaksa kita mesti ldr an…sumpeh deh rasanya g enak banget as you know. dan semua jg dilakukan karena demi mencukupi kebutuhan hidup. kalau kita udah cukup duit buat 7 turunan mah g bakalan deh mau jauh-jauhan sama pasangan.nah yg paling aman kan tinggal sama orangtua kan…kita ada yg ngawasi hhhe.

NEWMOMM belum lagi ditambah kita punya baby yg mesti ada bantuin jaga. ane punya pengalaman buruk urusan abis ngelahirin. next ditulis terpisah aja. kalau kita harus ngontrak rumah sendiri trus kita harus kerja gimana nasib si bayi? mau bayar babysitter uang juga belum cukup. lagian mana tega kita ninggalin tanpa pengawasan. kalau ini mah masalah saya curcol lagi

jagain ortu...mungkin karena anak tunggal atau anak bungsu yang biasanya pan dapat jatah buat jagain ortu yang mulai sepuh dewasa meskipun kan ini kewajiban bersama. nah yang kayak gini kan terpaksa harus jd 1 rumah sama ortu meskipun dengan kelapangan hati yg ruarr biasa buat si pasangan ya. dengan menahan ego kepengen punya rumah sendiri itu pasti lah. dan mana mungkin tega ninggalin ortu yang sepuh sendirian dirumah gimana kalau ada apa-apa suatu hari. *ane pernah ngerasain

but…dibalik semua alasan diatas seharusnya kita sadar diri buat g komentarin hidup mereka ini ya.buat mikirin itu aja uda makan hati setengah mati loh masih ditambah nyinyiran sama sindirian kalian. please pikir dulu sebelum berucap.saya sebagai pelaku tau banget rasanya begimana. susahnya hidup sama ortu kalau kita sudah berpasangan. butuh kelegawaan extra. tapi saya tahu etika tinggal sama ortu:

  1. meskipun g banyak tapi saya berusaha membantu untuk urusan tetek bengek misal nih, beliin sembako tiap bulan atau bantu bayar pembokat kalau ada. meskipun numpang berusaha banget buat g ngerepotin apalagi membebani ortu. sebisa mungkin maslah apapun kita handle sendiri.
  2. tidak curhat mengenai maslah kita sama pasangan ke ortu. bagaimanapun ini akan menambah beban fikiran mereka. udah numpang masih bikin susah *idihh amit-amit
  3. tetap jaga kehormatan dan wibawa suami didepan orang tua, kalau ini mah nasehat bapak ku yg amat sangat penting.
  4. nitipin anak kalau saya meskipun nitipin anak ke ortu cuma saat saya kerja. pagi urusan anak tetap saya handle sendiri loh, mulai dari mandi bikin sarapan sampai berangkat sekolah. ntar pulangnya baru eyangnya yg jemput itu pun lauk buat makan siang sudah siap.so sapa bilang numpang dirumah ortu tuh sama dengan tidak mandiri, semua tergantung pribadi masing-masing. kalau saya berusaha buat nyenengin orang tua aja dengan keep urusan rumah tangga meskipun satu rumah. dan dengan adanya cucu dirumah kan mereka jd lebih bahagia asal g ngerepotin loh…terserah orang bilang apa tapi kan kita punya alasan yang masuk akal untuk sementara tinggal sama ortu sebelum punya gubuk sendiri.

1434367421472

me and my family

sampai sekarang dibalik semua kekurangan dan kelebihan kami satu sama alin saya tetap bersyukur atas nikmat yang sudah diberikan Allah. suami yang baik meskipun tidak ganteng tidak putih kayak artes korean drama, dan yang kurang sabar pulakkkk…tapiii kan pasangan itu layaknya panci ma tutupnya jadi saling melengkapi dan saling membutuhkan…iya g? kemudian ditoyorrr. so kalau aq terus mengeluh itu mah namanya ga tahu diri iya kan..iya kan..

sekian postingan ngawur lagi belajar baut tau isinya si wp alias unak unuk

ini ditulis diwarnet dengan keyboard yang acak adul bonus asap rokok menyengat